Patung Jenderal Sudirman-Jakarta

2008_0501jktcity00782291
Patung Jenderal Sudirman di jalan protokol ibukota ©2008 arie saksono

Sebuah patung megah patung Jenderal Sudirman mewarnai Ibu Kota Jakarta. Patung berukuran 12 meter itu terdiri atas, tinggi patung 6,5 meter dan voetstuk atau penyangga 5,5 meter, terletak di kawasan Dukuh Atas, tepatnya depan Gedung BNI, di tengah ruas jalan yang membelah Jalan Sudirman dan berbatasan dengan Jalan Thamrin. Patung ini terbuat dari perunggu seberat 4 ton dengan anggaran sebesar Rp 3,5 miliar dan dikerjakan oleh seniman sekaligus dosen seni rupa Institut Teknologi Bandung, Sunario.

Sosok Jenderal Sudirman digambarkan berdiri kokoh menghormat dan kepala sedikit mendongak ke atas untuk memberi kesan dinamis. Karena berdiri di tengah kawasan yang penuh dengan beragam aktivitas, patung sengaja didesain sederhana dan tidak memerlukan banyak rincian.


Patung Jenderal Sudirman dalam adegan film Nagabonar 2

Rencana pembangunan patung Sudirman dan sejumlah patung yang akan menghiasi jalan protokol sesuai nama jalan mencuat pada September 2001. Rencana itu merupakan realisasi sayembara patung pahlawan yang dilakukan tahun 1999. Lokasi patung merupakan satu garis lurus yang berujung dari Patung Pemuda Membangun di Kebayoran sampai tugu Monumen Nasional.

2008_0501jktcity007682
Panglima Besar Jenderal Sudirman ©2008 arie saksono

Biaya pembangunan patung yang menelan dana Rp 6,6 miliar berasal dari pengusaha, bukan dari APBD DKI. Sebagai kompensasinya pengusaha mendapat dua titik reklame di lokasi strategis, Dukuh Atas. Sementara yang menentukan penyandang dana diserahkan kepada keluarga Sudirman. Pengusaha yang telah ditunjuk mendanai pembangunan patung, yakni PT. Patriamega. Sebagai kompensasinya, PT. Patriamega memperoleh dua titik reklame di lahan strategis di Dukuh Atas, yakni di titik A dan 6B. Bagi kalangan penyelenggara reklame, titik tersebut adalah sangat strategis dan nilai jualnya paling mahal.


Menurut rencana patung Jenderal Sudirman sedianya akan diresmikan 22 Juni 2003 bertepatan HUT ke-476 Jakarta, namun tidak terealisasi. Peresmian akhirnya dilaksanakan tanggal 16 Agustus 2003. Peresmian sempat diwarnai unjuk rasa sekelompok pemuda. Panglima Besar Kemerdekaan RI yang seharusnya menjadi simbol semangat perjuangan bangsa Indonesia kini telah pudar makna kepahlawanannya. Karena Jenderal Sudirman digambarkan sedang dalam posisi menghormat. Posisi patung dianggap tidak pada tempatnya karena sebagai Panglima Besar, Sudirman tidak selayaknya menghormat kepada sembarang warga yang melintasi jalan, yang justru seharusnya menghormati. Hal ini pula yang sempat diangkat dalam film Nagabonar 2. Meski demikian Gubernur DKI Sutiyoso didampingi Kepala Dinas Pertamanan DKI Maurits Napitupulu dan salah satu keluarga besar Jenderal Sudirman, Hanung Faini, tetap meresmikan berdirinya Patung Jenderal Sudirman itu.

Jenderal Sudirman adalah pemimpin pasukan gerilya pada masa perang kemerdekaan (1945-1949). Ia menyandang anugerah Panglima Besar. Jasa dan pengabdiannya kepada bangsa dan negera layak dikenang dan diabadikan.


©2008 arie saksono


Sumber:

Kompas, Rabu, 02 Juli 2003, Agustus 2003, Patung Sudirman Setinggi 11 Meter Warnai Wajah Jakarta

Kompas, Minggu, 17 Agustus 2003,Peresmian Patung Sudirman Diwarnai Unjuk Rasa

Kompas, Rabu, 24 September 2003,Dana Patung Sudirman Diduga Dikorupsi

-Berbagai sumber lain

About these ads

16 Responses to Patung Jenderal Sudirman-Jakarta

  1. Saya sangat menghargai jasa-jasa dan perjuangan Panglima Besar Jenderal Soedirman. Semoga Tuhan Yang Maha Esa menerima apa yang menjadi amal perbuatannya, mengampuni dosa dan kesalahannya serta memberikan tempat yang selayaknya yaitu di kasuwargan sejati . . . Amin
    Salam Perdjoangan

    Warga Djogjakarta

  2. alvin says:

    keren .
    saiia berharap bnyak anak2 muda yg tau sberapa besar perjuangan yg dilakukan pahlawan2 laiin’a ,
    agar mrk jg bs ikut ambL bagian sbg bibit2 indonesia dalam pendidikan, kreatifitas, dan bs mnjaga luhur dan semangat yg diwariskan mereka yg ud lebih dulu mmperjuangkan kemerdekaan .

  3. R. Nugroho says:

    ..sayang asa dan cita2 sejati Bpk Soediman belum terwujud sampai sekarang…

    maafkan kami Bpk Soedirman…..

  4. Henny Naga Putri says:

    Salam Indonesia,
    Arie,
    Semangat Juang Soedirman sangat menginspirasi Pemuda/i sbg generasi penerus.
    Jayalah Pemuda/i Indonesia

  5. pakulangit says:

    Berdiri kokoh, bukan hanya penghias jalan, tapi juga penghias sejarah… Teruskan cita-cita yang belum terlaksana… Walau sakit mendera…

    Pemuda Indonesia, Bangkitlah

  6. mikey says:

    Ada yang bisa bantu saya..
    saya adalah salah satu siswa yg sekolah di sekolah ****
    dan tugas saya adalah guiding tentang jalan sudirman, terutama Patung soedirman
    help meeeeeeeeeee hoho

  7. Patung Panglima Besar Jenderal Sudirman Adalah Salah satu patung yang dibuat perusahaan kami, anda bisa lihat di website kami (di kategori: Patung),diwebsite http://worldsenterprise. foto patung yang kami pasang masih dalam bentuk pembuatan model patung dari bahan wax/lilin. sedangkan patungnya sendiri dibuat dari bahan dasar kuningan.

    Bagi masyarakat yang ingin membuat patung dari kuningan/logam silahkan menghubungi perusahaan kami, kami siap membuat peanan patung yang di inginkan

  8. bocah getas says:

    mampir nich…
    menarik sekali blog anda dan saya menyukainya..
    salam….
    semoga bermanfaat… :)

  9. [...] Sumber: http://ariesaksono.wordpress.com/2008/05/28/patung-jenderal-sudirman-jakarta/ [...]

  10. [...] *artikel menarik tentang patung Jenderal Sudirman bisa dibaca di sini. [...]

  11. anti NWO says:

    buang2 uang saja
    apa manfaatnya membuat patung?!?!

  12. perusahaan says:

    pemerintahan…

    [...]Patung Jenderal Sudirman-Jakarta « arie saksono[...]…

  13. anti kapitalisme says:

    turunkan tangan mu itu jendral sudirman yang terhormat yang kau hormati sekarang hanya para koruptor dan pejabat negara yang serakah dan tidak mempunyai harga diri rela membodohi saudara sendiri hanya untuk kepentingan pribadi,

  14. Bangsa yang Besar adalah bangsa yang (benar2) menghargai (jasa) pahlawannya. Bukankah begitu katanya?. Seyogyanya monument/ patung para pahlawan ditempatkan di sebuah tempat bersejarah atau di tempat khusus, seperti plaza, seperti patung Diponegoro di Plaza/ Taman Monas. saya adalah salahsatu dari sekian juta bangsa Indonesia yang merasa trenyuh memandang patung Sudirman berada di sana. Coba renungkan, dia dalam posisi menghormat, seolah-olah para penikmat kemerdekaan masa kini dengan kendaraannya masing2 yang mewah dan megah lebih tinggi derajatnya ketimbang jasa seorang pahlawan seperti SUDIRMAN. Jakarta dan semua tempat di Nusantara tidak akan tampak lebih indah dangan hiasan patung Pahlawan, apalagi dengan billboard raksasa yang menghias kota, belum lagi papan-papan iklan perintilan membuat kota2 dan tempat2 yang mestinya indah menjadi seperti sampah dimana-mana. Para pemangku pemerintahan memang benar-benar sudah melampaui batas! Berkeliling ke negeri orang bukan untuk tujuan memperbandingkan negerinya, tapi untuk rekreasi dan simbol statusnya saja.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 47 other followers

%d bloggers like this: